• Selasa, 19 Oktober 2021

Dua Orang Tewas Tersambar Petir di Waduk Jatiluhur Purwakarta

- Jumat, 27 Desember 2019 | 22:51 WIB
Proses evakuasi korban yang tersambar petir di KJA Jona II waduk Ir. H Djuanda, Jatiluhur, Purwakarta, Jum'at (27/12/2019). (Foto: Gin/JabarNews)
Proses evakuasi korban yang tersambar petir di KJA Jona II waduk Ir. H Djuanda, Jatiluhur, Purwakarta, Jum'at (27/12/2019). (Foto: Gin/JabarNews)

JABARNEWS | PURWAKARTA - Hujan deras yang mengguyur Kabupaten Purwakarta memakan korban. Dua dari enam orang tewas seketika karena tersambar petir saat sedang berkumpul di dalam mushola Keramba Jaring Apung (KJA) Jona II Waduk Ir. H Juanda Jatiluhur Desa Kembangkuning, Kecamatan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta.

Peristiwa yang terjadi pada Jumat (27/12/2019) sekira pukul 15.00 WIB menyebabkan Surianto (39), dan Sutejo (54), warga Pekanbaru, Riau, tewas seketika.

Kapolres Purwakarta, AKBP Matrius melalui Kapolsek Jatiluhur, Kompol Deni Hamari, mengatakan awalnya 6 orang jamaah baru usai melaksanakan itikaf di Masjid Al- Ikhlas, Kampung Servis, Desa Jatimekar, Kecamatan Jatiluhur. Rombongan berangkat ke Mushola Ar Rohmat di KJA Jona II Waduk Ir H Juanda Jatiluhur atas undangan dari pemilik kolam.

"Setelah tiba di KJA tersebut, kemudian rombongan melakukan shalat sunah dan doa kemudian tausyiah dilanjutkan dengan musyawarah amal di mushola yang berada di KJA itu," jelas Deni, Saat dihubungi melalui selulernya, Jumat (27/12/2019) petang.

Sekira pukul 15.00 WIB, saat rombongan berkumpul di mushola KJA tersebut cuaca sedang dilanda ujan deras disertai petir.

Lalu seketika, petir menyambar tepat di atas Mushola, mengakibatkan orang yang ada di mushola KJA itu terpental.

Kemudian salah seorang dari jamaah yaitu Nuriman (39) bangun dengan posisi lemas akibat terkena sambaran petir itu. Nuriman langsung melihat kondisi temannya yang diketahui bernama Sutejo dan  Surianto yang tergeletak.

Ketiga orang lainya bernama Hamzah, Ahmad dan  Ustadz Wiono juga dalam posisi tergeletak. Tak lama kemudian pemilik kolam Enjang tersadar dan bersama sama dengan Nuriman mengecek kondisi yang lainnya.

"Ahmad dan Wiono terbangun, sedangkan Sutejo dan Surianto tidak terbangun. Sedangkan Hamzah merintih kesakitan karena mendapat luka bakar di tangan," jelas Deni.

Korban tewas yakni Surianto terdapat luka bakar di bagian dada dan untuk Sutejo terdapat luka bakar di bagian kepala.

Para korban telah evakuasi. Dua korban yang meninggal dibawa ke masjid Al Muhajirin, Perum Usman, Kelurahan Ciseureuh, Purwakarta.

"Sedangkan untuk korban yang luka dilarikan ke RSUD Bayu Asih Purwakarta," jelas Kapolsek. (Gin)

Editor: Administrator

Tags

Terkini

X