• Senin, 27 September 2021

Dampak Pandemi Covid-19, Sebagian Program Kegiatan Pemerintah Ditangguhkan

- Selasa, 20 April 2021 | 14:20 WIB
Bupati Cirebon H. Imron saat menghadiri rapat paripurna di gedung DPRD Kabupaten Cirebon. (Foto: Abdul Rohman/Jabarnews).
Bupati Cirebon H. Imron saat menghadiri rapat paripurna di gedung DPRD Kabupaten Cirebon. (Foto: Abdul Rohman/Jabarnews).

JABARNEWS | CIREBON - Akibat Pandemi Covid-19 membuat hampir semua sektor terdampak. Bahkan, rencana pembangunan di Kabupaten Cirebon ikut terkena imbasnya.

Terkait hal tersebut, Cirebon">DPRD Kabupaten Cirebon memberikan rekomendasi terhadap LKPJ Cirebon"> Bupati Cirebon tahun 2020 pada rapat paripurna di gedung Cirebon">DPRD Kabupaten Cirebon, Selasa (20/4/2021).

Wakil Ketua Cirebon">DPRD Kabupaten Cirebon, Rudiana, SE mengatakan, tahun 2020 Kabupaten Cirebon masih adanya Pandemi Covid-19. Tentunya banyak program kegiatan pemerintah yang ditangguhkan.

"Hampir di setiap dinas semua program ditangguhkan karena Covid-19. Tetapi manakala itu skala prioritas pada tahun 2021 atau 2022 program yang prioritas harus diutamakan," katanya.

Rudiana menjelaskan, pihaknya menyadari target capaian mereka tidak sesuai apa yang sudah direncanakan. Makanya, kenapa di paripurna penyampaian Rekomendasi LKPJ sekalian ada pembentukan pansus perubahan RPJMD 2019-2024.

"Di RPJMD ada target dan capaian Pemerintah Kabupaten Cirebon. Tetapi dengan adanya Pendemi Covid-19 ini tentunya target dan capaian tidak sesuai apa yang kita harapkan sebelumnya. Sehingga, kami dari DPRD ada pembahasan tentang perubahan RPJMD tahun 2019-2024," ungkapnya.

Selain itu, kata Rudiana, dengan adanya Pandemi Covid-19 tentunya ada imbas terhadap capaian pembangunan di Kabupaten Cirebon.

"Di masa pandemi ini target capaian kita turunkan. Harusnya lima tahun selesai tetapi sekarang ada pandemi dan refocusing target biasa selesai ini malah tidak sesuai target," tuturnya.

Ia menambahkan, dengan adanya perubahan RPJMD dan adanya Pandemi Covid-19, capaian target program Pemda Cirebon belum sepenuhnya tercapai.

"Misalkan kita mempunyai target menyelesaikan rutilahu selama kurun waktu lima tahun dengan 10 ribu capaian rutilahu. Tetapi dengan adanya pandemi ini dan ada refocusing maka targetnya tidak sampai 10 ribu. Karena RPJMD ini merupakan visi misi Cirebon"> Bupati Cirebon," tuturnya.

Rudiana berharap, ke depan seluruh dinas harus fokus terhadap pencapaian indikator sasaran strategis yang sudah ditetapkan oleh kepala daerah.

"Usulan perubahan terhadap peraturan daerah menjadi pintu masuk bersama untuk memastikan ukuran capaian kinerja menjadi dasar dari OPD dalam melakukan penyusunan program. Serta rekomendasi ini merupakan masukan yang bisa digunakan pemerintah daerah untuk menghasilkan di sisa pembangunan Kabupaten Cirebon agar lebih baik lagi," harapnya.

Sementara itu, Bupati Cirebon, Drs. H. Imron, M.Ag mengatakan, pihaknya akan menindaklanjuti rekomendasi Cirebon">DPRD Kabupaten Cirebon terhadap LKPJ tahun 2020.

"Memang ada beberapa catatan yang dikemukakan para anggota dewan . Nanti kami Pemkab Cirebon akan menindaklanjuti rekomendasi DPRD seperti masalah pendidikan, kesehatan, ekonomi, sosial budaya dan infrastruktur," kata Bupati Imron.

Imron mengungkapkan, banyak program Pemerintah Daerah Kabupaten Cirebon yang tidak sesuai target disebabkan adanya Pandemi Covid-19. Sehingga semua anggaran terkena Refocusing.

"Semoga pandemi ini segera berakhir. Sehingga semua sektor kembali normal seperti sedia kala," tutupnya. (Arn)

Editor: Administrator

Tags

Terkini

DPC PPP Purwakarta Bakal Gelar Muscab, Siapa Calonnya?

Senin, 27 September 2021 | 19:24 WIB

Jatuh ke Laut, Pria Asal Asahan Ditemukan Tewas

Senin, 27 September 2021 | 10:45 WIB

Lapas IIB Purwakarta Pasang Panic Button, Ini Fungsinya

Senin, 27 September 2021 | 10:32 WIB

Apotek di Kota Bandung Diminta Tampilkan Produk UMKM

Senin, 27 September 2021 | 09:46 WIB
X