• Senin, 27 September 2021

Minta Wisata Alam Perhutani Ditutup, Bupati Bogor Surati KLHK

- Minggu, 4 Juli 2021 | 21:10 WIB
Bupati Bogor Ade Yasin bersama Satgas Penanganan COVID-19 meninjau tempat wisata alam di Kabupaten Bogor,. (Foto: Pemkab Bogor)
Bupati Bogor Ade Yasin bersama Satgas Penanganan COVID-19 meninjau tempat wisata alam di Kabupaten Bogor,. (Foto: Pemkab Bogor)

JABARNEWS | BOGOR - Bupati Bogor Ade Yasin selaku Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bogor, Jawa Barat menyurati Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengenai operasional tempat wisata alam agar ditutup selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

"Kami mengirimkan surat kepada KLHK untuk menutup sementara pusat-pusat rekreasi alam seperti air terjun atau curug dan wisata alam lainnya yang dikelola oleh Perhutani dan pihak ketiga," ungkap Bupati Bogor, Ade Yasin di Cibinong, Bogor, Minggu (4/7/2021), dilansir Antara.

Menurutnya, tak sedikit pengelolaan tempat wisata alam di wilayahnya khususnya kawasan Puncak dilakukan oleh Perhutani, sehingga butuh kolaborasi untuk menertibkan operasionalnya.

"Ini bukan PPKM biasa, ini darurat. Dari kata darurat saja sudah menggambarkan bahwa kondisi saat ini tidak sedang baik-baik saja. Sehingga memang perlu tindakan yang lebih tegas dan terukur," kata Ade Yasin.

Ia bahkan meninjau langsung ke beberapa tempat wisata di kawasan Puncak, Bogor pada Sabtu (3/7/2021). Hasil tinjauannya menyatakan bahwa sebagian besar pengelola tempat wisata sudah patuh terhadap aturan PPKM Darurat.

"Tindakan yang kita lakukan untuk setiap pelanggaran mulai dari teguran, pembubaran keramaian, hingga pemberian sanksi sesuai aturan yang berlaku. Kalau ada tempat wisata dan tempat lainnya yang memang harus tutup, sementara masih beroperasi, kita langsung minta ditutup,” terang Ade Yasin.

Di samping itu, ia bersama personel gabungan melakukan penyekatan kendaraan di Jalur Puncak, tepatnya Simpang Gadog, Ciawi, Bogor selama PPKM Darurat, seperti yang dilakukan oleh Polres Bogor pada setiap akhir pekan.

"Kita melaksanakan PPKM Darurat sesuai peraturan yang berlaku. Sesuai arahan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, tidak ada tawar-menawar soal penerapan aturan PPKM Darurat," tuturnya. (Red)

Editor: Yoyo W

Tags

Terkini

Wow, Produksi Batik di Kota Bandung Terus Menggeliat

Minggu, 26 September 2021 | 13:00 WIB

Bendungan Cirata Masih Jadi Area Favorit Masyarakat

Minggu, 26 September 2021 | 12:40 WIB
X