• Senin, 25 Oktober 2021

7 Bulan Tak Digaji, Pegawai DAMRI Bandung: Tolong Pak Menteri BUMN!

- Rabu, 15 September 2021 | 20:30 WIB
Ilustrasi- Bus DAMRI (Foto: DAMRI)
Ilustrasi- Bus DAMRI (Foto: DAMRI)

JABARNEWS | BANDUNG – Ratusan pegawai Djawatan Angkoetan Motor Repoeblik Indonesia (DAMRI) Bandung, Jawa Barat, merana. 

Sudah tujuh bulan pegawai perusahaan plat merah itu tidak mendapatkan gaji. Hal itu dialami oleh sekitar 470 pegawai DAMRI Bandung, termasuk staf, sopir, dan kondektur.

Para pegawai DAMRI itu pun telah menggelar aksi unjuk untuk mendesak manajemen segera membayarkan upah mereka secara penuh. 

Seorang pegawai DAMRI Bandung, Ade Abdul Fattah Hidayat mengatakan, unjuk rasa pegawai dilakukan spontan untuk menyanggah pernyataan manajemen kepada DPR bahwa DAMRI telah membayar penuh gaji. 

"Para pegawai hanya menerima Rp1 juta selama tujuh bulan bekerja. Jadi karyawan (DAMRI) di Bandung selama tujuh bulan enggak gajian," kata Ade di Bandung, Rabu (15/9/2021).

Bahkan, kata dia, unjuk rasa pegawai DAMRI dilakukan bersama keluarga pegawai, termasuk anak-anak. "Karena kami tiap pulang ke rumah ditanyakan gaji untuk membeli beras dan sebagainya," ujarnya.

Menurut dia, para pegawai DAMRI harus mencari berbagai cara untuk menyambung hidup di tengah ketidakpastian gaji dari perusahaan. Dari mulai menggadaikan motor hingga memanfaatkan pinjaman online.

"Tolong ke Pak Menteri BUMN (Erick Thohir) dan Bapak Presiden (Joko Widodo), ini bukan hanya di cabang Bandung yang tak gajian, tapi di cabang-cabang DAMRI yang lainnya," kata dia.

General Manager DAMRI Cabang Bandung Ahmad Daroni mengatakan, pandemi Covid-19 membuat kegiatan operasional menurun, yang berimbas pada penurunan pendapatan.

"Sehingga hak-hak karyawan berupa gaji tidak bisa dibayar penuh, namun setiap bulan tetap ada cicilan pembayaran gaji tapi tidak penuh 100 persen," katanya.

Kalau diakumulasikan, aku dia, kekurangan gaji pegawai bisa mencapai 5 bulan gaji tertunda. Meski begitu, dia menyatakan bahwa permasalahan gaji pegawai DAMRI itu akan diselesaikan.

"(Kekurangan pembayaran gaji) tetap dicatat sebagai utang gaji perusahaan kepada karyawan, namun tetap akan diselesaikan dengan skema pembayaran diangsur," katanya, dikutip dari Detikcom.

Menurut dia, pendapatan operasional DAMRI Cabang Bandung berkurang drastis sejak pemberlakukan aturan pembatasan sosial atau pembatasan kegiatan masyarakat.

"Kalau kondisi normal, pembayaran utang gaji menjadi prioritas pembayaran," ujarnya. (Red)

Editor: Yoyo W

Tags

Terkini

Hoax! Uni Eropa Akan Menghentikan Vaksin Covid-19

Senin, 25 Oktober 2021 | 12:23 WIB
X