Walah! Enam Masjid di Leuwisari Tasikmalaya Kemalingan, Ampli Player dan Kotak Amal Raib

Ilustrasi maling. (Foto: Tribunnews).

“Mungkin pagi. Karena waktu Zuhur juga ada yang azan, tapi suaranya tidak keluar. Asar juga begitu, sama. Sampai Magrib, Ketua DKM nanya, kenapa suaranya tidak keluar? Pas dicek ke mihrob, ternyata ampli playernya tidak ada,” ujar Agus.

Agus menerangkan lebih lanjut bahwa sebenarnya Masjid As-Sakinah mempunyai dua ampli player. Justru yang hilang adalah yang paling bagus. Sementara yang sudah usang dibiarkan tergeletak di pintu mihrob.

Baca Juga:  Seorang Pria di Sambong Jaya Tasikmalaya Hampir Meregang Nyawa, Kepalanya Tersengat Listrik Tegangan Tinggi

“Saya juga dengar kalau ada ibu-ibu melihat ada orang asing masuk Masjid Al-Hidayah. Katanya pake motor Beat warna putih. Tidak curiga mau maling, karena seperti mau salat Duha. Biasa wudu dulu,” tandas Agus.

Baca Juga:  Polisi Amankan Knalpot Bising dan Miras di Tasikmalaya

Di tempat terspisah, Kapolsek Leuwisari Iptu Dudung Supriyatna mengaku belum mendapat laporan terkait kasus pencurian di Desa Linggamulya. Tapi informasi tersebut sudah pihaknya terima, itu juga sehari pascakejadian.

Baca Juga:  Bima Arya dan Ade Yasin Serukan Persatuan Kota dan Kabupaten Bogor, KWB Jadi Motor Penggerak

“Kami belum mendapat laporan. Normalnya, Ketua DKM melapor kepada kami bagaimana detilnya, kalau memang merasa dirugikan atas kejadian tersebut. Sehingga kami mempunyai dasar yang jelas dalam melakukan penyelidikan,” sebut Dudung.