Akhirnya Purwakarta Bakal Terapkan PSBB Sesuai Harapan Warga

JABARNEWS | PURWAKARTA – Pemerintah Kabupaten Purwakarta bersiap menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) selama 14 hari. Rencananya PSBB akan diterapkan pada 6 Mei-20 Mei 2020 atau pekan depan.

Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika mengatakan, kebijakan PSBB ini menyusul adanya rencana dari Provinsi Jawa Barat yang akan menerapkan PSBB secara total. Langkah PSBB ini sebagai upaya antisipasi penanggulangan dan pencegahan penyebaran wabah corona di wilayahnya.

Baca Juga:  Belum Ada Tersangka di Kasus Dugaan Penganiayaan Oleh Iko Uwais, 3 Saksi Sudah Diperiksa

Ambu Anne sapaan akrabnya menuturkan PSBB di Purwakarta nanti bakal dijalankan di sebagian wilayah. Dari 17 kecamatan yang ada, Pemkab Purwakarta rencananya bakal menerapkan PSBB di 6 kecamatan.

“Kami hanya terapkan di enam kecamatan saja, artinya akan ditetapkan secara parsial enggak di 17 kecamatan,” ujarnya, Kamis (30/4/2020).

Baca Juga:  Pernah Bela HTI Dan Kini Jadi Lawyer Jokowi-Ma'ruf Amin, Ini Kata Yusril

Diketahui 6 kecamatan yang menerapkan PSBB secara parsial seperti di Kecamatan Purwakarta, Kecamatan Jatiluhur, Kecamatan Babakancikao, Kecamatan Campaka, Kecamatan Pasawahan, dan Kecamatan Bungursari.

Anne mengatakan kebijakan PSBB memang sudah seharusnya diberlakukan, mengingat di Purwakarta menjadi wilayah transmisi lokal, sehingga salah satu yang perlu diawasi itu warga yang berstatus orang pelaku perjalanan (OPP) terutama dari wilayah zona merah.

Baca Juga:  Makam Prabu Wijaya Kusumah Masih Ramai Dikunjungi Peziarah

Saat PSBB berlangsung nanti, Pemkab Purwakarta mengimbau warganya untuk disiplin mengikuti imbauan pemerintah.

“Kami minta masyarakat disiplin,” tandas Ambu Anne. (Red)