• Minggu, 5 Desember 2021

Heboh Pembangunan Jembatan Siluman di Cianjur, Jawaban Herman Suherman Bikin Melongo

- Rabu, 20 Oktober 2021 | 11:50 WIB
Jembatan Leuwi Dahu di Kampung Cibitung Muara, Desa Cibokor, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.  (Dok. Warga/istimewa)
Jembatan Leuwi Dahu di Kampung Cibitung Muara, Desa Cibokor, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. (Dok. Warga/istimewa)

JABARNEWS | CIANJUR - Pembangunan jembatan siluman di Kabupaten Cianjur saat ini sedang menjadi perhatian publik.

Bukan tanpa alasan, nama jembatan siluman berasal dari julukan warga karena berada di tengah sawah dan tak memiliki akses jalan beraspal. Tak hannya jempatan Siluman, warga pun juga memberikan julukan lain yakni jembatan halusinasi.

Sontak, jembatan yang berlokasi di Kampung Cibitung Muara, Desa Cibokor, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Cianjur itu menjadi perhatian berbagai pihak.

Baca Juga: Waduh! Siswa SMPN 10 di Kota Depok Positif Covid-19, Pelaksanaan PTM Terbatas Dihentikan

Baca Juga: Untuk Menghindari Masalah Kewanitaan, Dr. Zaidul Akbar Kurangi Makanan Ini

Menanggapi hal tersebut, Bupati Cianjur Herman Suherman mengatakan bahwa pembangunan jembatan Leuwi Dahu yang disebut jembatan siluman itu tidak keliru.

Menurut Herman Suherman, jembatan itu dibangun agak tinggi dari permukaan Sungai Cikored untuk menghindari terjangan arus saat musim penghujan. Beda dengan jembatan kayu di sebelahnya yang elevasinya agak rendah.

"Kita pastikan jembatan tersebut bisa segera digunakan. Bukan tidak ada akses jalan, tapi memang lokasinya (jembatan) dipindahkan dari posisi awal untuk menghindari terjangan air saat Sungai Cikored meluap," kata Herman Suherman kepada wartawan, Rabu, 20 Oktober 2021.

Baca Juga: Keramas Saat Menstruasi Boleh Nggak Sih? Ini Kata Dr. Clarin Hayes

Baca Juga: Guru Besar Unpad Ini Sarankan Investasi Jabar Diarahkan ke Sektor Padat Karya

Halaman:

Editor: Rian Nugraha

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X