Usai Dijewer Edy Rahmayadi, Pelatih Biliar Curhat Mengaku Tidak Mendapat Perhatian

Karikatur Edy Rahmayadi dan Pelatih Biliar Khairudin Aritonang. (Foto: Dodi/JabarNews).

JABARNEWS | BANDUNG – Usai dijewer Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, pelatih Biliar Khairudin Aritonang buka suara menyesalkan apa yang telah dilakukan Edy terhadapnya.

Khairudin Aritonang merasa dipermalukan di hadapan ratusan atlet dan pelatih, hanya karena ia tidak menyambut pesan yang disampaikan Edy Rahmayadi dengan sambutan tepuk tangan.

Baca Juga:  Gara-Gara Tidak Tepuk Tangan, Pelatih Biliar Dijewer Gubsu Edy Rahmayadi

Khairudin Aritonang menganggap bahwa apa yang dilakukan orang nomor satu di Sumatera Utara tersebut adalah hal yang tidak pantas.

Menurut Khairudin, meskipun tidak meraih emas pada ajang PON Papua namun atlet cabor biliar Sumut telah menyumbangkan 12 medali diantaranya medali 5 perak dan 7 perunggu.

Baca Juga:  Pemkot Bandung Optimalkan Mesin Parkir Elektronik Peninggalan Ridwan Kamil

Khairudin menambahkan bahwa raihan medali tersebut dalam kondisi kurangnya perhatian pemerintah daerah setempat atas cabang olah raga biliar.