Viral, Pendeta Ini Minta Menag Hapus 300 Ayat dalam Alquran Karena Disebut Pemicu Radikalisme

Pendeta Saifuddin Ibrahim. (Foto: Istimewa).

JABARNEWS | BANDUNG – Sebuah video yang menampilkan Pendeta Saifuddin Ibrahim meminta Menteri Agama Republik Indonesia Yaqut Cholil Qoumas untuk menghapus 300 ayat dalam alquran viral di media sosial.

Dalam video tersebut, Saifudin beralasan bahwa permintaannya untuk menghapus 300 ayat tersebut karena dianggap sebagai pemicu paham radikal dan intoleransi di kalangan umat Islam. Video yang diunggah akun youtube NU Garis Lurus itu, menjelaskan permintaan Saifudin kepada Menag sudah dilayangkan berulang kali.

Baca Juga:  Japnas Jabar Akan Kembangkan Program Business Matching

“Saya sudah berulang kali mengatakan kepada menteri agama, dan ini adalah menteri agama yang saya kira toleransi dan damai tinggi terhadap minoritas,” ujarnya dikutip dari sumbar.suara.com, Senin (14/3/2022).

Baca Juga:  Aksi Unjuk Rasa Santri di Tasik Minta Aparat Tangkap Saifuddin Ibrahim

Tak hanya soal penghapusan 300 ayat alquran, ia juga mendukung kebijakan Menag terkait pengaturan batas suara toa masjid.

“Bapak jangan takut untuk mengatakan masalah azan itu. Karena itu urusan menteri agama, kenapa rakyat marah? Nggak usah takut,” tambahnya.

Baca Juga:  Laporkan Pendeta Saifuddin Ibrahim, Ketua GNPF : Tanda Orang Sudah Kehilangan Akal