Viral, Pendeta Ini Minta Menag Hapus 300 Ayat dalam Alquran Karena Disebut Pemicu Radikalisme

Pendeta Saifuddin Ibrahim. (Foto: Istimewa).

Selain mendukung pengaturan penggunaan pengeras suara di masjid, Saifuddin Ibrahim juga menyaranakan Menag untuk mengevaluasi kurikulum sekolah berbasis Islam hingga Pesantren.

“Atur juga kurikulum yang ada di madrasah, hingga perguruan tinggi. Karena sumber kekacuan itu dari kurikulum yang tidak benar. Bahkan kurikulum di pesantren jangan takut dirombak pak,” jelasnya.

Baca Juga:  Cek! Ini Waktu Pendaftaran Direksi dan Dewas Perumda Tirta Pakuan Bogor

“Karena pesantren itu bisa melahirkan kaum radikal. Seperti saya ini dulunya radikal. Saya pernah ngajar di Pesantren, jadi saya ngerti pak,” sambungnya.

Baca Juga:  Banser Ansor Siapkan Posko Mudik Di Garut

Untuk mencegah orang-orang terhindar dari paham radikalisme. Syaifuddin Ibrahim sampai menyarankan Menag untuk menghapus 300 ayat dari Alquran.

“Kalau perlu pak 300 ayat Alquran yang menjadi pemicu hidupnya intorelan atau radikalisme itu dihapus pak. Karena sangat berbahaya,” tegasnya.

Baca Juga:  Jika Masih Bandel Langgar PSBB, Bisa Kena Denda Rp 100 Juta