Terpuruk Karena Pandemi, Kampoeng Rajoet Binong Jati Gebrak Pasar Dengan Jualan Online

Perajut di Kampoeng Rajoet Binong Jati tengah merapihkan produknya. (Foto: Yan/Jabarnews)

“Perkembangan rajut di masa pandemi memang awal sempat turun. Apalagi ada transformasi digitalisasi ya sejak pandemi, itu terasa banget. Banyak yang kesulitan juga untuk menyesuaikan, terutama dari kalangan yang sudah senior-senior seangkatan bapak saya,” kata Eka.

Diterangkannya, pada dulu kala para perajut hanya berjualan produknya di kaki lima atau menitipkannya melalui jejaring di Pasar Baru dan Tanah Abang. Namun, saat ini untuk tetap bertahan para perajut harus melakukan sejumlah inovasi untuk mempertahankan usahanya.

Baca Juga:  Jadwal Buka Puasa hari ke 10 Puasa Untuk Kota Bandung

Pilihan pun, kata Eka hanya ada dua yakni terus bergerak dan berubah menyesuaikan zaman, atau bertahan dengan cara lama tapi bisa berujung gulung tikar atau bangkrut.

Baca Juga:  Bantu UKM, Ninja Xpress Hadirkan Layanan Satu Pintu Pengadaan Barang

“Pas pandemi melonjak, pasar-pasar ini kan pada tutup ya. Kita harus putar otak, akhirnya dicobalah beralih ke digital. Memang sulit, tapi lama-lama jadi bisa baca polanya, yang penting main di konten dan branding,” katanya.

Baca Juga:  Menteri PPA Ingin Pemprov Jabar Lindungi Anak-anak dari Kekerasan dan Penularan HIV/AIDS

“Dari jualan online, usaha saya sendiri saja semasa pandemi minimal Rp1 miliar per bulan. Kalau Kampoeng Radjoet ini bisa lebih berkali lipat karena kita upload juga lewat marketplace,” tambah Eka.