BPS: Harga Makanan Andil Terbesar Pendorong Inflasi di Jabar

Ilustrasi Inflasi
Ilustrasi Inflasi. (Foto: Freepik).

JABARNEWS | BANDUNG – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Barat menyebutkan, tingkat inflasi month to month (m-to-m) Provinsi Jabar bulan Maret 2024 sebesar 0,51 persen. Sedangkan tingkat inflasi year to date (y-to-d) sebesar 1,12 persen.

Baca Juga:  DPRD Nilai Masterplan Guna Atasi Masalah Kemacetan di Kota Bandung, Tidak Jelas

Sementara itu inflasi year on year (y-on-y) Provinsi Jabar sebesar 3,48 persen dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 106,78.

Inflasi tertinggi terjadi di Kabupaten Subang sebesar 4,69 persen dengan IHK sebesar 108,67 dan inflasi terendah terjadi di Kota Bandung sebesar 2,58 persen dengan IHK sebesar 105,98.

Baca Juga:  Bulan Inklusi Keuangan, Akulaku Meriahkan Multifinance Day 2022

Kepala BPS Jabar Marsudijono mengatakan, inflasi y-on-y terjadi karena adanya kenaikan harga pada kelompok makanan, minuman, dan tembakau. Pada kelompok makanan, khususnya pada beras, telur, dan daging ayam.

Baca Juga:  Ridwan Kamil Bakal Solat Idul Fitri di Lapangan Gasibu

“Perlu perhatian khusus TPID (Tim Pengendalian Inflasi Daerah) Jabar untuk mengendalikan harga pangan ini sebab memberikan andil pada inflasi sebesar 0,43 persen,” jelas Marsudijono dalam konferensi pers di Kota Bandung, Senin (1/4/2024).