Gas Air Mata Jadi Awal Tragedi Berdarah di Stadion Kanjuruhan Malang

Tangkap layar-Kericuhan suporter di Stadion Kanjuruhan Malang saat laga Arema FC VS Persebaya pada Sabtu (2/10/2022). (Foto: Istimewa).

JABARNEWS | BANDUNG – Kerusuhan suporter di Stadion Kanjuruhan Malang saat laga Arema FC VS Persebaya pada Sabtu (2/10/2022) berakhir menjadi tragedi berdarah yang memakan korban jiwa sebanyak 127 orang tewas dan ratusan lainnya terluka.

Baca Juga:  Polisi Ringkus 5 Pelajar SMP Hendak Tawuran di Depok

Peristiwa mengerikan itu dipicu oleh tembakan gas air yang dilakukan aparat kepolisian untuk menghalau ribuan suporter merangsek ke dalam lapangan setelah laga usai.

Peristiwa itu berawal saat Laga Arema vs Persebaya berakhir dengan skor 2-3. Kekalahan skuad Singo Edan di kandang mereka diduga memantik emosi suproter Arema.

Baca Juga:  Ridwan Kamil Angkat Bicara Soal Penundaan Laga Persib VS Persija, Begini Katanya

Setelah laga selesai, para pemain berlari menuju ruang ganti setelah wasit meniup peluit panjang. Para suporter kemudian berlarian memasuki lapangan.

Baca Juga:  Menelisik Awal Mula Tragedi Kanjuruhan: Siapa yang Salah? Panpel Arema, PT LIB atau Polisi

Sementara para pemain Arema dan Persebaya tak sempat saling bersalaman sebagai bentuk penghormatan setelah pertandingan. Suporter yang masuk ke lapangan berusaha memasuki ruang ganti untuk mengejar pemain.