Mantan Kades di Tasikmalaya Korupsi Dana Desa Sejak 2011, Uangnya untuk Jalan-Jalan

JABARNEWS | TASIKMALAYA – Polres Tasikmalaya melakukan penahanan terhadap seorang mantan kepala desa (kades) atas dugaan kasus korupsi dana desa.

Tersangka korupsi dana desa berinisial AR (56) itu merupakan mantan kades di Desa Cibalanarik, Kecamatan Tanjungjaya, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat.

Penahanan dilakukan jajaran Polres Tasikmalaya, karena mantan kades tersebut diduga telah melakukan tindak pidana korupsi dana desa di tahun anggaran 2019.

Kepala Satreskrim  Polres Tasikmalaya AKP Dian Purnomo mengatakan, tersangka AR selama menjabat kades diduga telah melakukan tindak pidana korupsi dana desa untuk kepentingan pribadi.

Baca Juga:  Bandung Kota Sejarah

Padahal, seharusnya uang dana desa tersebut untuk pembangunan desa. Tindakan yang dilakukannya itu menimbulkan kerugian negara sebesar Rp253 juta lebih.

“Uang tersebut untuk kepentingan pribadi dan dibelikan berbagai barang termasuk jalan-jalan,” katanya, Rabu 8 Desember 2021.

Ia mengatakan, uang dana desa hasil korupsi yang digunakan oleh AR tidak sesuai dengan peruntukan.

“Tersangka AR di hadapan penyidik kepolisian mengakui memang melakukan korupsi uang dana desa sejak 2011,” ujarnya.

Akibat tindakan tersebut, AR dijerat Pasal 2 dan 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001.

Baca Juga:  GTPP Covid-19 Cianjur Terus Tingkatkan Kesadaran Masyarakat Akan Protokol Kesehatan

Mantan kades di Tasikmalaya tersebut terancam kurungan empat tahun sampai 20 tahun penjara.***