Polisi Ungkap Fakta Baru Kasus Gas Elpiji Oplosan di Cirebon, Bisa Untung Rp131 Juta dalam Sebulan

Ilustrasi Gas Elpiji 3 Kg. (Foto: Dok. JabarNews).

JABARNEWS | CIREBON – Polresta Cirebon mengungkap fakta baru kasus penyalahgunaan gas bersubsidi ke gas non subsidi di Desa Palimanan Timur, Kecamatan Palimanan.

Setelah melakukan Penggrebekan pada Senin (12/9/2022) lalu, petugas menemukan 1.137 tabung gas LPG 3 kilogram atau gas melon yang terdiri dari 704 tabung gas kosong dan 433 tabung gas isi.

Baca Juga:  Kondisi Objek Wisata Situgede Tasikmalaya Memprihatinkan

Kapolresta Cirebon Kombes Pol Arif Budiman mengatakan, ada 13 tabung gas isi ukuran 5,5 kilogram, 242 tabung gas isi ukuran 12 kilogram, 86 tabung gas ukuran 50 kilogram, 934 tutup segel gas, dan lainnya.

Baca Juga:  Ratusan Hewan Ternak di Cirebon Terinfeksi LSD, Kiriman Vaksin dari Provinsi Tak Kunjung Datang

“Modus pengoplosan gas bersubsidi tersebut yakni memindahkan isinya ke gas non subsidi ukuran 5,5 kilogram, 12 kilogram, hingga 50 kilogram, menggunakan selang regulator. Kemudian gas non subsidi tersebut dijual ke beberapa pihak,” kata Arif, Selasa (13/9/2022).

Baca Juga:  Objek Wisata Curug Badak dan Batu Hanoman Ditutup Perhutani

Menurut dia, modusnya isi gas melon dipindahkan ke gas non subsidi menggunakan selang, dan dijual ke pihak lain untuk keuntungan pribadi.