Soal Covid-19 Varian Omicron, Dinkes Jabar Beberkan Fakta Ini

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron. (Foto: Dodi/JabarNews).

JABARNEWS | BANDUNG – Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Jawa Barat Nina Susana Dewi menyebut bahwa Penanganan varian Omicron sama dengan penanganan Covid-19 varian lainnya.

Dia mengatakan, Pemerintah memperkuat 3T dan fasyankes, sedangkan masyarakat disiplin prokes dalam berkegiatan, menjauhi kerumunan baik di ruang terbuka maupun tertutup dan mengurangi mobilitas.

Menurut Nina, pengalaman penanganan gelombang dua pada pertengahan tahun lalu akan menjadi rujukan.

Hal itu mulai dari penyiapan tempat isolasi di level desa, kabupaten/kota, dan provinsi, gencar melakukan tes Covid-19 dan telusur kontak erat, sampai kesiapan obat-obatan dan Alat Pelindung Diri (APD).

Baca Juga:  Selain Pengamanan, Polisi Sosialisasi 3M di Obyek Wisata Cipanas

“Termasuk vaksinasi Covid-19. Sampai saat ini, cakupan vaksinasi sudah 78-80 persen dari target. Jadi masih ada 20 persen yang kita lakukan vaksinasi,” kata Nina dalam keterangan yang diterima di Kota Bandung, Sabtu (15/1/2022).