Kapolri Tekankan Pentingnya Perlindungan dan Pencegahan Penyelundupan PMI

Karikatur Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. (Foto: Dodi/JabarNews).

JABARNEWS | BANDUNG – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bersama Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Benny Rhamdani membahas seputaran perlindungan dan pencegahan penyelundupan ilegal terhadap Pekerja Migram Indonesia (PMI).

Dalam pembahasan tersebut, salah satu yang menjadi sorotan adalah soal peristiwa tenggelamnya kapal yang diduga mengangkut PMI ilegal di perairan Malaysia. Sigit pun memaparkan sejumlah upaya dan langkah yang dilakukan Polri terkait dengan kejadian yang menimpa WNI tersebut.

Baca Juga:  Penetapan Idul Adha Pemerintah dengan Muhammadiyah Berbeda, MUI Minta Umat Islam Saling Hormati Perbedaan

“Terhadap peristiwa tersebut, Polri telah melakukan berbagai upaya,” kata Sigit di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (4/1/2022).

Dalam hal itu, Dia menuturkan bahwa langkah yang dilakukan Polri diantaranya adalah, membentuk Satgas misi kemanusiaan Internasional. Kemudian, Korps Bhayangkara juga terus melakukan upaya untuk pemulangan para WNI yang menjadi korban dalam peristiwa tersebut.

Baca Juga:  Ini Pengakuan Puan Maharani Soal Surpres Calon Panglima TNI

Diketahui, 11 WNI yang menjadi korban telah dikembalikan ke Indonesia pada 23 Desember 2021 lalu. Sementara, untuk hari ini, setidaknya akan ada delapan jenazah lagi yang dibawa kembali ke Indonesia.

Baca Juga:  Eril Dinyatakan Meninggal Dunia, Presiden Jokowi: Ketegaran dan Ketabahan Ridwan Kamil Jadi Teladan