Kementerian PPPA Pastikan Beri Pendampingan Korban Kekerasan Seksual di Subang

Ilustrasi kasus pencabulan. (Foto: Dodi/JabarNews).

JABARNEWS | BANDUNG – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kementerian PPPA) memastikan korban kekerasan seksual di Subang yang berinisial E (16) mendapat pendampingan.

Asisten Deputi Pelayanan Anak Yang Memerlukan Perlindungan Khusus Kemen PPPA Robert Parlindungan Sitinjak mengatakan bahwa pihaknya terus mengawal seluruh kasus-kasus kekerasan yang terjadi pada anak dan perempuan, termasuk kekerasan seksual terhadap anak yang masih terus terjadi.

Baca Juga:  Berkemah Sambil Menikmati Alam Di Tempat Wisata Kiara Payung Sumedang

“Kami ingin memastikan penegakan hukum seluruh kasus berjalan baik dan ada pendampingan psikologis terhadap korban anak,” kata Robert dalam siaran pers yang diterima, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga:  Begini Cara Membersihkan Lem Bekas Stiker Pada Motor

Kementerian PPPA melakukan kunjungan penjangkauan korban untuk memastikan kondisi korban, pendampingan layanan pemenuhan hak korban, seperti layanan psikologis, pemenuhan hak pendidikannya, kondisi orang tua dan lingkungan masyarakat sekitarnya.

Baca Juga:  Cellica Nurrachadiana Ingin RSUD Karawang Bisa Layani Penyakit Kronis dan Kanker

E diketahui mendapat kekerasan seksual persetubuhan oleh pelaku berinisial KHD (45) saat menempuh pendidikan di pondok pesantren di Kecamatan Kalijati, Kabupaten Subang. KHD adalah pimpinan pondok pesantren tersebut.