Cerita Dua Warga Pangandaran Ngaku Jadi Korban Mafia Tanah

Ilustrasi sertivikat tanah (1)
Ilustrasi sertivikat tanah (foto: istimewa)

JABARNEWS │ PANGANDARAN – Dua warga Kabupaten Pangandaran, Iing Solihin dan Unih, diduga menjadi korban mafia tanah. Nama mereka dicatut sebagai pemilik lahan masing-masing seluas satu hektare di Kawasan Wisata Tanjung Cemara, Desa Sukaresik, Kabupaten Pangandaran.

Atas kejadian ini, mereka telah melaporkan dugaan tindak pidana pemalsuan surat ke Polres Pangandaran pada Februari 2024, dengan Tjahja Santoso sebagai terlapor.

Baca Juga:  Sejumlah Makanan Berbahaya Ditemukan di Pasar Ciamis

Kuasa hukum kedua warga tersebut, Rangga Fauzie Purnama, menjelaskan bahwa peristiwa ini bermula pada tahun 2016. Ketika itu, kliennya diminta seseorang berinisial E untuk menemui seorang notaris. Di sana, Iing dan Unih diminta menandatangani sebuah dokumen tanpa mengetahui isi dari dokumen tersebut.

Baca Juga:  KPK Geledah Kantor DPRD Terkait Gratifikasi Mantan Bupati Cirebon

“Klien kami diberi uang Rp 2 juta oleh mantan kepala desa, namun tidak disebutkan bahwa itu terkait jual beli tanah. Mereka mengira itu adalah bantuan langsung tunai. Kejadian ini terjadi pada tahun 2016,” ujar Rangga saat ditemui di Kota Bandung, Senin (27/5).

Baca Juga:  Polisi Tangkap 445 Peserta Aksi Bela Habib Rizieq, Apa Kata FPI?

Delapan tahun kemudian, pada Januari 2024, mereka diberitahu oleh Kepala Desa Sukaresik bahwa mereka memiliki lahan seluas satu hektare di desa tersebut, yang kini telah berganti kepemilikan menjadi atas nama Tjahja Santoso.