Ade Yasin Paparkan kronologis kasus Omicron Pertama di Bogor

Karikatur Bupati Bogor Ade Yasin. (Foto: Dodi/JabarNews).

JABARNEWS | BOGOR – Bupati Bogor Ade Yasin memaparkan kronologi terjadinya penularan kasus COVID-19 varian Omicron pertama di Bogor, Jawa Barat, dengan pasien pria berusia 28 tahun asal Kecamatan Dramaga.

“Yang bersangkutan sudah vaksinasi dengan jenis vaksin AstraZeneca, dosis kedua bulan September 2021, dan termasuk pemuda yang jarang keluar rumah,” ungkap Ade Yasin di Cibinong, Kabupaten Bogor, Kamis.

Ade Yasin menyebutkan bahwa kasus tersebut bermula saat pemuda berinisial HM itu mengikuti serangkaian tes untuk menjadi petugas salah satu rumah sakit di Jakarta sejak 19 Desember 2021.

Baca Juga:  Sekda Jabar Ajak TNI POLRI dan ASN Tingkatkan Profesional Kinerja

Menurutnya, HM bepergian menggunakan kereta rel listrik (KRL) melalui Stasiun Bogor-Cikini dan ojek daring selama mengikuti serangkaian tes beberapa hari di Jakarta.

Kemudian, pada 28 Desember 2021 HM menjalani tes terakhir yaitu medical checkup termasuk tes usap PCR, hasilnya HM dinyatakan terkonfirmasi positif COVID-19 pada 29 Desember 2021. HM pun lantas melakukan isolasi mandiri di kediamannya.

Pada 7 Januari 2022 Kementerian Kesehatan RI menginformasikan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Bogor bahwa HM terkonfirmasi COVID-19 varian Omicron.