Pelaku Pariwisata Jabar Diminta Waspada Penyebaran Virus Corona

JABARNEWS | BANDUNG – Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Provinsi Jawa Barat, Dedi Taufik, menuturkan pihaknya telah mengirimkan surat imbauan terkait virus corona kepada para pelaku industri pariwisata dan dinas pariwisata yang ada di 27 kabupaten/kota yang ada di Provinsi Jawa Barat.

“Kami meningkatkan koordinasi antar insan pariwisata di Jabar untuk mengambil langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk mencegah penyebaran virus corona. Jadi ini merupakan bagian dari antisipasi dan mitigasi penyebaran virus corona,” ujar Dedi Taufik, Rabu (29/01/2020).

Baca Juga:  Meski Sudah Damai, Golkar Jabar Pastikan akan Beri Tajudin Tabri Sanksi

Selain itu, lanjut Dedi, pihaknya juga berkoordinasi dengan kepala Dinas Kesehatan atau sarana kesehatan untuk mencegah penyebaran penyakit pada tempat wisata.

“Koordinasi dengan dinas kesehatan di masing-masing daerah sangat penting dalam melakukan pertolongan pertama jika menemukan wisatawan yang terpapar virus tersebut,” ujarnya.

Ia menjelaskan, koordinasi dengan dinas kesehatan ini berkaitan dengan kedatangan wisatawan mancanegara atau lokal. Kata dia, jadi harus ada area atau ruang khusus untuk wisatawan yang diduga terpapar virus dan termasuk ruang isolasi sementara.

Baca Juga:  Kebakaran di Kadupandak Cianjur, Satu Orang Tewas Terbakar

Pihaknya juga meminta masyarakat yang bekerja termasuk petugas di kawasan pariwisata yang pada diminta untuk menggunakan alat perlindungan diri, seperti masker sebagai antisipasi penularan penyakit.

Dia menambahkan koordinasi tersebut ialah implementasi dari Manajemen Krisis Kepariwisataan (MKK) terlebih industri pariwisata merupakan salah satu andalan dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam mendongkrak pendapatan negara, devisa, dan lapangan kerja.

Pihaknya juga optimistis wabah virus corona tidak akan mengganggu acara kegiatan pawiriwata Provinsi Jawa Barat Tahun 2020 yang beberapa waktu lalu diluncurkan oleh pihaknya.

Baca Juga:  Hendak Ditertibkan, Satpol PP Dihadang Para PKL Bazar Ramadhan di Tasikmalaya

“Kami optimistis ini tidak terganggu dengan isu virus corona karena semua menyadari industri pariwisata penting, para pelaku yang terlibat di industri ini pun pasti akan melakukan antisipasi dalam menjaga capaian yang baik pada tahun lalu,” kata Dedi. (Ara)