Walah! Perempuan Paling Banyak Terjerat Pinjol, Kasusnya Capai Ribuan

Pinjol
Ilustrasi pinjaman online (pinjol). (Foto: Detik.com).

JABARNEWS | BANDUNG – Perempuan lebih banyak menjadi korban pinjaman online (pinjol) dibandingkan dengan laki-laki.

Berdasarkan data LBH Jakarta tahun 2021, Ada sebanyak 2.522 kasus pinjaman online pada tahun 2021, sebagian besar korbannya adalah perempuan.

Baca Juga:  Waduh, Insentif Tenaga Kesehatan Covid-19 Di Jabar Belum Dibayar

Plt. Asisten Deputi Pengarusutamaan Gender Bidang Ekonomi Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Eko Novi Ariyanti mengatakan, korban umumnya mengalami pelecehan verbal.

Baca Juga:  Hari RA Kartini, Ini Sejumlah Perempuan Yang Ikut Bangun Kota Bandung

Tak hanya itu, penyebaran data pribadi oleh debt collector saat melakukan penagihan utang juga sering terjadi.

Menueut dia, pinjaman online ini banyak menarik minat masyarakat karena prosesnya mudah yang dapat diajukan lewat aplikasi di ponsel pintar, proses pencairan cepat, dan tidak banyak syarat.

Baca Juga:  Lawan Covid-19, Sejumlah Pemain Persib Lakukan Hal Ini