Sertifikasi TKDN Kemenperin Lampaui Target, Dinilai Bisa Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Sekretaris Jenderal Kemenperin Dody Widodo saat bertemu wartawan seusai acara Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) di Ballroom Hotel Pullman, Kota Bandung, Kamis 16 Desember 2021. (Rian/JabarNews).

JABARNEWS | BANDUNG – Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Dody Widodo mengatakan, Sertifikasi TKDN (Tingkat Komponen Dalam Negeri) saat ini telah mengalami kemajuan yang signifikan.

Dia mengaku bahwa saat ini capaian Sertifikasi TKDN telah melampaui target yang ditetapakan yaitu, 9.000 sertifikat gratis.

Baca Juga:  Ramalan Cuaca Kota Bandung, Jumat 24 Juni 2022

Sedangkan Dldi industri hulu migas, berkat sertifikasi TKDN telah menghasilkan total nilai kontrak pada 2020-2021 ke kalangan IKM (Industri Kecil Menengah) pendukung industri migas sebesar Rp11 triliun lebih.

Baca Juga:  Syuting Film Horor, Ria Ricis Akui Alami Pengalaman Mistis

“Melalui APBN, Pemerintah juga telah memberikan fasilitas sertifikasi TKDN sebanyak 371 produk pada 10 Desember 2021,” kata Dody kepada wartawan seusai acara Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) di Ballroom Hotel Pullman, Kota Bandung, Kamis 16 Desember 2021.

Baca Juga:  Gempa Bumi Magnitudo 5,0 Guncang Aceh Singkil, Tidak Potensi Tsunami

“Ini pun telah melampaui target yaitu 314 produk. Sehingga total sertifikat TKDN telah diberikan pada 9.841 produk pada 10 Desember 2021,” tambahnya.